tennis
Bicara soal tennis saya kurang bisa cerita banyak sih ya, namanya juga masih newbie.
Itu juga kenapa saya mulai main tennis karena berawal dari iseng-iseng pengen nyoba, akhirnya sekarang jadi ketagihan.
Kebetulan di perusahaan tempat saya kerja sekarang punya fasilitas kegiatan olahraga di luar kantor namanya CoI (Community of Interest), salah satunya ada cabang tennis. Yang saya ikuti rutin awalnya hanya futsal dan photography, lalu ada temen ngajak buat main tennis tapi saya tolak karna saya gak tau main tennis (jangankan tau, kepengen aja engga). Karena terus diajak akhirnya saya iyain tapi sekali aja, itu juga karena kebetulan latihannya hari Senin malam dan belum ada jadwal saat itu. Yang juga buat saya males karena mindset saya saat itu masih sama dengan orang-orang awam: bukan kelas saya secara tennis itu olahraga mahal, ga kuat kalo ga ada duit.

Setelah latihan hari pertama saya malah jadi tertarik, karena:

  • Main tennis ternyata ga gampang, jauh lebih susah dari main badminton (disini tantangannya)
  • Senior2 gak sombong dan mau ngajarin
  • Ada pelatih dan semua biaya ditanggung sama kantor
  • Olahraga nguras keringat, mayan bisa bakar kalori
  • Mindset saya awalnya langsung mental, tennis olahraga buat semua orang
  • Jadwal latihannya ga bentrok, kebetulan jadwalnya ngisi jadwal yang lagi kosong

Forehand
Buat yang baru belajar, forehand pasti jadi lesson pertama.
Awalnya saya kira gampang, tinggal mukul bola aja sampe lewat net persis kayak di tivi.
Setelah dicoba: Zonk! Pukulan saya terbang2 ga karuan. Kirain gampang ternyata susah, ada tekniknya!
Ternyata bola gak boleh dipukul kayak main badminton, posisi raket pas mukul bola harus miring dikit ke arah bola nya supaya bolanya spin. Ah saya baru tau ternyata bola tennis itu harus dipukul spin, pantesan susah.
Terus cara megang raket ada tekniknya juga, lengan gak boleh diayun kalau gak mau cedera. Gitu juga dengan siku, gak boleh diayun. Mulai dari ujung raket sampai pangkal lengan adalah satu kesatuan, jadi pas mukul bola posisi tangan dan raket harus lurus, bahu dan badan yang diayun. Phewww.
In total setahunan saya baru bisa balikin bola dengan bener pake forehand. Ga terhitung si Bang Usman udah berapa kali ngomel-ngomel ke saya, tapi sayanya nyantai aja ya namanya belajar Pak.

Backhand
Setelah forehand rada udah bisa, baru lah belajar backhand.
Nah ini lebih susah lagi, saya sampai sekarang belum bisa bener kalau backhand, haha!
Masih dalam proses belajar kalau soal backhand.
Sejak belajar backhand dari awal saya pake one-handed backhand, gak tau kenapa saya emang nyamannya pake satu tangan.
Gak biasa pake two-handed backhand, menurut saya lebih susah karena tangan kiri ikut main (menurut saya kalau tangan kiri ikutan bisa ganggu konsentrasi karena fokus saya tangan kanan).
Tapi kalau teman-teman yang lain pada pake two-handed backhand, alasannya lebih dapat power. Iya sih bener, kalau buat pemula utk one-handed backhand cuma sekedar balikin bola aja tanpa power yang gede, setelah lancar baru deh tambah ayunan supaya dapet power yg gak kalah dengan backhand 2 tangan.

Serve
Berikutnya yang gak kalah penting, serve.
Setelah belajar forehand dan backhand, baru lah belajar main di lapangan pake skor.
Supaya bisa mulai main ya harus dimulai dengan serve.
Serve termasuk lesson yang lumayan susah dipelajari.
Saya sampai sekarang udah bisa sedikit tapi belum bisa serve kenceng, pukulan saya masih pelan jadi lawan gampang balikin bolanya.
Pengen serve yang kenceng kayak pemain pro tapi harus banyak belajar.

Wilson (K) Factor (K) Blade 98
Pertama kali megang raket ini gak disengaja, inilah raket pertama yang saya pegang sampai sekarang.
Jadi ceritanya pas saya latihan pertama dan baru pertama kalinya main tenis dan megang raket, Bang Usman nyuruh buat ambil raket masing-masing. Kita yang masih cupu dan newbie langsung ambil raket masing-masing, saya tanpa milih dan paling belakang akhirnya kebagian raket ini karena hanya raket ini yang tersisa di locker. Kalau saya lihat teman-teman raketnya pada bagus warnanya ngejreng kayak di tivi2. Lah ini? Jelek, warnanya item campur coklat, berat, hand grip udah hancur (pada saat itu). Merk juga tidak saya perhatikan karena saya memang benar-benar baru di tenis, akhirnya saya memilih untuk ngikut aja dulu dan pakai apa yang ada dulu.
Teman-teman waktu itu pada pakai Babolat, cuma saya yang pake Wilson. Pas mereka coba raket saya mereka bilang “ah berat, ga enak nih”, trus giliran saya nyoba raket mereka eh enak dan enteng (siaul). Pernah niat buat ganti raket pas latihan berikutnya tapi teman-teman udah pada book raket itu, mungkin udah berjodoh sama raket ini. Akhirnya saya terima aja dulu sambil belajar2 ya namanya juga masih pemula jadi pergunakan apa yang ada.
Lambat laun setelah sering latihan saya mulai cocok sama raket ini. Saya akui raket ini susah makenya, sempet kesal pas di awal karena pukulan saya ga pernah bener. Raket ini powernya tergolong rendah jadi dituntut agar ayunan tangan lebih sempurna (gak seperti raket lain yang powernya tinggi), walau power rendah tapi keunggulannya bola lebih gampang dikontrol. Bobotnya juga tergolong berat untuk pemula, kalau teman-teman pakai yang kisaran 270-280gr sementara raket ini 320gr jadi cepet capek dan pegel. Makanya saya tergolong lama baru bisa forehand bener, kalau temen-temen lain 2 bulan sudah bisa nah saya 4 bulan baru bisa mukul bola.
Di awal-awal si Bang Usman juga sempat komen bahwa raket saya ini lumayan berat, saya bakal lebih susah berlatih katanya. Ya tak apa-apalah saya jadiin tambahan belajar pake raket non-pemula. Lalu satu per satu teman-teman saya pun cabut (kurang commit berlatih, Babolat jadi nganggur) tapi saya gak mau ganti raket lagi, maunya ya ini!
Ada keinginan buat beli persis kayak gini tapi udah discontinued. Harga tipe penerusnya berkisar 2 juta jadi males, akhirnya nunda dulu kapan ada uang lagi ya mudah-mudahan ada rezeki pasti beli deh yang ini. Semoga. Amin!

Raket yang sudah menemani sejak awal, sayangnya milik kantor. Kapan jadi milik saya? Soon.

Raket yang sudah menemani sejak awal, sayangnya milik kantor. Kapan jadi milik saya? Soon.