Saya : Selamat pagi pak, gimana sarapan pagi ini pak?
Beliau : Halo dut, enak no problem, saya suka menunya.
Saya : Baik pak, kalau ada apa2 Bapak bisa hubungi saya atau teman-teman yang lain
Beliau : Iya saya pagi ini gak kemana2, saya di kamar saja ada yang mau saya kerjakan. Terima kasih, Marudut!

*/ percakapan singkat pagi hari di restoran salah satu hotel di Manado */

Mungkin cukup singkat percakapan pagi itu. Tapi ada satu pertanyaan besar yang tiba-tiba datang di kepalaku. “How did he know my name???!” Saya hampir gak percaya dia bisa tau nama saya, saya aja gak pernah ngobrol langsung dengan beliau. Hmm sempat gak percaya juga.
Saya jadi berpikir dibalik sikapnya yang kalem ternyata dia cukup care dengan stafnya, ya mungkin pak Ito seneng perhatiin karyawannya diam diam kali.

Ya begitulah kesan singkat dengan pak Ito setelah kejadian diatas. Sebelumnya saya selalu hormat dan rada segan, apalagi kami selantai jadi suka ketemu di elevator. Bicara soal beliau saya kurang bisa cerita banyak sih ya, tapi yang berkesan selain kejadian tadi juga adalah beliau selalu nunjukin sikap pemimpin yang humble kalo pas lagi bareng2 dengan karyawannya. Di Team Building Manado bulan April kemarin beliau selalu koordinasi dengan panitia dan selalu mastiin semua karyawan komplit dan baik2 aja, contoh: pas ngumpul di bis sebelum berangkat, beliau gak mau naik kalo semuanya belom lengkap.

Kalau dari sisi pekerjaan juga kurang bisa cerita banyak karena saya di Bursa cuman 1.5 tahun selama masa bakti beliau. Oh iya ada cerita lagi, jadi ternyata pak Ito ini lulusan STAN alumni tahun berapa lupa tapi yang pasti beliau lulusan terbaik dulunya, dan sampe sekarang junior2 nya kenal dengan pak Ito. Keliatan sih kalo ketemu temen ato orang baru yg anak STAN trus nanya saya kerja dimana, mereka pasti langsung bilang: “eh itu direkturnya senior gw loh!” Hmmm sebegitu bangganya ya, berarti dia spesial. Setelah dari STAN terus kalo gak salah sempet kerja di BPK atau Pajak lalu kuliah di Harvard Business School dengan predikat cum laude! Wow.

Tanggal 24 Juni kemarin ada acara farewell dengan direksi masa jabatan 2012-2015, pak Ito otomatis harus diganti karna beliau sudah 2 periode jadi Dirut. Nah di event itu para direksi bak artis banyak yang minta foto. Saya sih awalnya pengen tapi karena ngeliat udah chaos gitu akhirnya cuman bisa lihat2 aja sambil jepret sana jepret sini (kebetulan kemarin diminta jadi kang poto di acara itu).
Trus tiba2 ide muncul pas Dirut lagi rame nampung request foto bareng, saya yang merasa sok kenal langsung motong antrean orang2: “Pak, selfie yuk!“. Lalu saya keluarkan iPhone djadoel dari kantong celana dan jepreeet!. Jadilah selfie ter-PD saya selama kerja di Bursa, dan bisa ketebak: semua orang pun ikut2an selfie bareng beliau.
Walo sempet pada komplen karna saya motong antrean, saya mah bodo amat sing penting pelopornya gw! Oh ya satu lagi, mahakarya selfie tersebut sempat ter”noda”i juga dengan hadirnya sesosok makhluk tak diundang yang ikut bergabung. Fiuhhh, yo wis lah untung ada app buat menyamarkan (nama tidak saya sebut demi harga diri yang bersangkutan).

Dirut BEI 2012-2015 dan calon penerusnya #pfft

Dirut BEI 2012-2015 dan penerusnya #pfft

Sukses selalu Pak Ito!