Yap, sekarang kita mari bahas tentang paspor. Jadi ceritanya temen-temen pada punya rencana mau ke Malaysia jadi TKI mau jalan-jalan sekalian nonton GP Sepang. Emang sih itu udah jadi impian sejak lama, dan kebetulan satu ide dengan temen-temen so kita buat plan buat nonton langsung GP Sepang musim 2013 ini. Jadi kalo yang namanya mau ke luar negeri, ga mungkin lah ya bermodalkan kartu diri doang, yap butuh yang namanya paspor ato nama bakunya Surat Perjalanan Republik Indonesia (SPRI). Sama seperti pengurusan dokumen negara yang lain, awalnya saya sangsi prosesnya bakal susah dan berbelit-belit, u know lah birokrasi instansi pemerintah kita ini kadang njelimet dan berbelit belit.

Ga usah lama-lama, saya mau jelasin langkah-langkah dalam pengurusan paspor. Jadi requirement-nya untuk pengurusan paspor kira-kira kayak gini:

  1. bawa diri sendiri (ya iyalah)
  2. fotokopi KTP 3 lembar, fotokopi nya jangan timbal balik tapi 1 lembar A4 (harus A4, jgn dipotong) berisi 1 kopian KTP depan dan belakang
  3. fotokopi akte lahir 3 lembar
  4. fotokopi kartu keluarga 3 lembar
  5. fotokopi ijazah terakhir 3 lembar
  6. surat keterangan dari kantor (buat sob-sob yg gawe kantoran coba diminta deh dari HRD nya, ini sih sebenernya ga major tapi diperlukan sewaktu wawancara)
  7. berkas dari no 2 – 5 bawa berkas aslinya, ini butuh di step wawancara

Sebelum ke kantor imigrasi terdekat, sob-sob harus isi formulir, caranya ada 2 yaitu via Internet dan via manual (dateng sendiri ke kantor imigrasi). Saya sih kemaren bikin via Internet, caranya masuk ke link ini lalu input data yang diperlukan (link tadi bisa aja berubah, untuk lebih pastinya main ke situs resmi imigrasi aja). Nah kalau via manual jadi sob-sob harus dateng ke kantor imigrasi terdekat untuk ambil dan isi formulir (ga saranin cara ini kalau mau cepat). OK setelah daftar via Internet selesai, nanti muncul tanggal kapan sob-sob harus datang ke kantor imigrasi untuk menyelesaikan permohonan pembuatan paspor.

Kanim (kantor imigrasi) di Jakarta ada banyak, dan kebetulan karna rumah kosan deket sama jaktim jadi saya ngurus di kanim jaktim. Alamatnya ada di: Jalan Bekasi Timur Raya No.169, Jakarta Timur (posisinya tepat disebelah LP Cipinang).

kanim jaktim

kanim jaktim (zoom)

Datang

Buat sob-sob yang gawe atau kuliah, disaranin buat izin 1 hari penuh karena prosesnya sebenernya gak terlalu panjang tapi antriannya yang bikin bete. Nah coba deh datang ke kanim jaktim jam 7.30 paling telat, saya sih kemaren datang jam 7 aja antreannya udah puanjang bet padahal kantornya belum buka (buka jam 7.30). Setelah datang, sob-sob ke lantai 1 (loket 1) untuk mengambil surat pernyataan. Inget ya bagi yang mendaftar via Internet supaya meminta surat pernyataan (surat pernyataan bahwa belum/sudah punya paspor) aja, kalau form permohonan itu untuk yang mau isi data manual. Setelah dapat surat pernyataan jangan lupa diisi dan tanda tangan dengan materai 6000 (better materai disiapkan dari rumah biar gak lama). Saya dapet surat pernyataan jam 7.45. Disini antriannya kadang gak manusiawi, orang sering dorong-dorongan -__-

Cek Berkas

Setelah itu sob ke lantai 2, nah disitu ada antrian dan sob masuk ke antrian loket Internet, jangan antrian loket manual karna biasanya puanjang bgt (disini enaknya input data via Internet karna yang ngantri ga terlalu banyak). Antri di loket Internet untuk cek kelengkapan berkas dan ambil nomor antrian untuk drop berkas. Saya selesai cek berkas jam 8.00.

Drop Berkas

Setelah dapet no antrian drop berkas, sob masuk ke ruang tunggu untuk selanjutnya drop berkas di loket 1-5 (loket 1-4 untuk manual, loket 5 untuk Internet). Nah disini mulai deh nunggu lama karna yang ngantri banyak bgt. Kalo saya sih kemaren nunggu mulai jam 8.00 – 9.30 sampe akhirnya drop berkas selesai. Disini berkas-berkas kita tadi dicek kalau aja ada data yang beda. Contohnya kemaren nama di akte lahir dan KTP/KK ada perbedaan dikit, dan petugasnya nanya mau pakai nama yang mana untuk di paspor. Okey done, setelah itu kita dapet form untuk ke loket pembayaran (loket 6 dan 7), disitu dicantumin jam berapa kita bisa ambil no antrian untuk bayar, saya kemarin dapat jam 11 untuk ambil no antrian pembayaran.

Pembayaran

Nunggu lagi deh ampe jam 11 baru bisa dapet no antrian untuk bayar, ada sekitar 1,5 jam mas nunggu sampe akhirnya bisa ambil no antrian pembayaran. Untungnya kemarin dapetnya no kecil jadi ga perlu nunggu lama untuk bayar. Jam 11 ke loket 6 untuk ambil no antrian, dan jam 11.10 mas ke loket 7 untuk bayar paspor (255 ribu), o ya bayarnya cuma bisa cash ga bisa debit ato kredit😐 Done di step ini, nanti kita dikasih tanda bayar dan no antrian untuk foto (loket 10).

Foto

Disini saya nunggu mulai jam 11.15 sampe break makan siang karena di loket 10 banyak yg antri. Selesai break makan siang jam 1 loket kembali dibuka. Di loket 10 ini ada 2 ruangan, 1 ruang tunggu besar, 1 lagi ruang tunggu untuk foto. Jam 13.45 dipanggil untuk masuk ke dalem ruang tunggu foto, setelah itu jam 14.00 foto dan scan sidik jari, setelah itu kita balik lagi nunggu untuk wawancara.

Wawancara

Nah sekarang masuk ke step paling mendebarkan, karena ada pengecekan validitas data dan disini kita ditanya langsung oleh petugas niatnya untuk buat paspor. Jam 14.15 dipanggil buat wawancara, jadi sob-sob tunjukkan berkas asli kalau diminta petugas, nanti petugasnya nanya mau kemana dan ngapain, dan biasanya mereka suka nanya berulang-ulang apakah sudah punya paspor apa belum (sepertinya mereka lumayan strict dalam hal data yg tidak valid, mereka ga mau ada duplikasi data). Dan disini juga berkas asli dicek satu per satu, kalau ada perbedaan mereka nanya dan minta kita untuk konfirmasi, kuncinya sih tetep tenang sob supaya paspor kita diapprove. Kemarin ada kasus kecil karena akte lahir asli ga ada, dan berkat gombalan sepik sepik dikit ke petugasnya akhirnya petugasnya luluh juga dan karna saya coba yakinin dia dan tunjukin ijazah asli. Okey jam 14.30 all done dan sudah bisa pulang😀

Ambil paspor

Paspor bisa diambil setelah 4 hari kerja, kita bisa datang pagi atau siang karena kita cuma ambil paspor doang. Syaratnya cuma bawa bukti bayar (dari step pembayaran) untuk mengambil paspor. Kelar deh.

Di semua kanim sepertinya udah mengharamkan praktek percaloan, jadi pengurusan paspor memang benar-benar bersih dan sesuai dengan prosedur. Keuntungannya kita gak perlu keluarin dana gede untuk calo soalnya disini bebas pungli, biaya paspor 255K gak pake plus plus😀, disamping itu pengurusannya juga cepat karena cukup 1 hari sudah selesai prosesnya.

Hal-hal yang perlu diperhatiin kalau ke kanim jaktim:

  • charge gadget/hp/tablet sob full, kalo perlu bawa power bank karena nunggunya lama bgt dan pastinya bosen
  • kalo bisa ajak temen/pacar ato siapalah biar ga bosen sendirian, asal jangan pacar orang
  • boleh sih pake headset tapi tetep fokus sob, soalnya kalau no antrian kita lewat kita harus ngantri dari awal (disini bener-bener tegas)
  • jangan harap bisa lancar bbm-an ato browsing karena sinyal HP minim, sepertinya karena posisi kanim disebelah LP Cipinang jadi pengacak sinyal yang ada di LP tsb masih terasa disekitarnya
  • waiting room penuh dan kadang ga dapat tempat duduk, tapi tenang aja karena ruangannya full AC

So that are all steps to make a passport. Happy hunting ticket😀