Nah, skarang gue mau cerita tentang salah satu hasil mecahin celengan yang gue pake sampe sekarang ini. Sebenarnya sejak bulan september 2011 kemaren gue beli tapi baru sempet share sekarang ya mungkin karna kesoksibukan gue selama ini. Well ga usah berbasa basi, jadi latar belakangnya kira-kira kaya gini, karena gue termasuk orang yang sok mobile selama tinggal di Jakarta, belum lagi gue gawe sering mondar mandir kantor-client, dan juga karena gue termasuk orang yang ‘panjang kaki’ sering main kesana kemari dan selama itu pula gue selalu mengandalkan transportasi umum a.k.a angkot, busway, taksi, ojek, dll.
Akhirnya tanggal 12 September 2011 kemarin, setelah celengan gue di bank gue pecahin, jadilah gue membeli sebuah MONGSTOR! Yak sebelum itu gue udah survey motor apa yang bakal gue beli yang nantinya selalu nemenin gue saat suka dan sedih dan tanpa lelah selalu nganter gue kemana2. Kemaren sih gue sempet tertarik sama Satria FU, V-Ixion, sampe CBR150 pun gue demen, hampir semuanya gue suka motor laki ya biar rada keren aja gitu kali aja bisa naikin imej gue yg emang bobrok dari sononya. Akhirnya pilihan jatuh ke si Supri a.k.a SupraX 125R, lohh kok malah bebek? Banyak alesannya sob, ntar gue jelasin dibawah. Sebelumnya kriteria motor favorit gue itu gini:

  • kalo dibawa kemana2 ga malu2in
  • bagasinya gede karna emang buat dipake harian jadi gue butuh bagasi gede buat naro ini itulah
  • irit BBM, berhubung gue anak kosan yang kerja + kuliah juga so gue butuh yg irit di kantong hehe
  • bisa diajak lari, karna darah balap gue masi ngalir so gue butuh motor kentjang
  • nyaman dan ga cape bawanya dan bisa nyantai


Setelah menimbang, memikirkan, dan memutuskan akhirnya pilihan gue jatuh ke si supri, kenapa? Karena:

  1. paling irit di kelasnya, pemakaian harian gue dalkot itu sekitar 1:50, kalo lukot katanya bisa lebih irit lagi
  2. keren, ya lumayan keren lah untuk jenis bebek, apalagi muffler nya gue paling suka dan suaranya sob alusss
  3. mayan canggih, walopun masi pake karburator tapi teknologinya lumayan canggih, udah double disc brake, panel juga full digital
  4. bisa diajak lari, walo akselerasinya kurang tp motor ini lumayan di top speed, gue prnah bawa sampe 120kpj dan masih stabil
  5. nyaman, handling enak, mau dipake nyantai enak bgt, jadi kalo bonceng si doi nyaman bgt
  6. bisa nyelip2 dan membelah kemacetan, enak dipake stop n go

Sebenernya sih pengen bgt punya motor laki/ sport, tapi karna dana terbatas dan pemakaian gue jg yg buat harian, akhirnya gue urungkan sementara. Tapi bakal terealisasi kok someday tunggu gue nabung haha. Jadi motor ini gue kasih nama Vivi, agak beda emang sama nama aslinya yang harusnya Supri. Rencana awal gak ada buat modif ekstrem si Vivi apalagi bagian mesin. So far si Vivi gue masih standar, belom ada ubah2 luarnya tapi next time gue bakal poles ini si Vivi.

Overall gue puas dgn si Vivi, karna Vivi udah mau jadi temen gue yang selalu nemenin gue kemanapun, anter gue kemana2, boncengin nyonya besar, dll… Next post bakal gue update lagi modif2 ringan dari si Vivi.