otostyle


Oke, di post sebelumnya mas bahas tentang review oli AHM MPX1 yang sejak dulu dipakai mulai dari motor baru. Tapi setelah touring bareng brader2 ke Bandung, akhirnya mas dapetin kelemahan oli MPX1 ini yah diantaranya mesin cepet panas, endurance juga kurang, dan putaran atas yang jelek. Akhirnya, sehabis touring Bandung kemaren, mas mutusin ke bengkel langganan mo ganti merk oli yang agak kentalan dikit. Sebelumnya sih si bang Aritonang (yang punya bengkel) sempet nyinggung soal oli Motul yang dia pake dan katanya bagus. Jadi ceritanya langsung lah ke bengkel trus konsultasi masalah oli, dan si bang Aritonang jg nyaranin mas buat pake Enduro Racing 10W-40, dan Shell AX-7 10W-40. Trus kemarin udah deal mau coba si Enduro Racing dulu, trus giliran itu oli mau dibuka segelnya, mendadak mas liat oli Motul 3100 nongol di etalase. Dan akhirnya mas tanya lagi ke si abangnya, dan dia pun nawarin itu oli dengan harga 54K, wah mahal juga tapi karna entah kenapa hati mas pengen coba itu oli akhirnya deal deh sama si abangnya buat pake oli Motul Gold 3100 15W-50.

Motul 3100

Spesifikasi si Motul Gold 3100 ini juga bisa dibilang mumpuni, secara dia udah bersertifikat API SL jadi udah pasti kualitasnya diatas oli rata2 yang masih API SJ. Sebenarnya oli ini keluarin 2 produk dengan tingkat kekentalan yang beda, dia keluarin 10W-40 dan 15W-50. Mas sengaja coba yang 15W-50 karena memang mau coba yang kentalan dari oli sebelumnya (10W-30). Masalah harga yah memang diatas harga oli standar lah, perbandingannya oli MPX1 cuma 32K dan oli Motul 3100 seharga 54K.

Pengalaman setelah memakai: setelah dipake memang tarikan agak sedikit berkurang, tapi dikit kok berkurangnya :p, tapi untuk soal proteksi cukup mantap, suara mesin halus bgt, putaran atas juga bikin mesin gak meraung, pergantian gigi juga halus bgt. Untuk urusan konsumsi BBM, yang mas rasain sama aja sih ya ama oli MPX1 jadi gak ada perbedaan yang signifikan. Jadi berdasarkan pengalaman mas pake ini oli (sekarang udah +/- 1500km pake), oli ini dikategorikan cocok buat Supra X 125 yang lebih mengutamakan kenyamanan bukan kebut2an :p, tingkat kekentalan oli nya cocok menurut mas secara pribadi.
(more…)

Gak terasa si Vivi udah nginjak KM ke-7900 di usianya yang lagi memasuki bulan ke-11, harusnya sih kudu ganti oli karna terakhir ganti oli itu kemaren pas KM ke-6000 dan sekitar 2 bulanan yang lalu. Mulai dari si Vivi masih perawan ampe sekarang udh umur 11 bulan, selalu make oli bawaan pabrik yaitu si AHM Oil MPX1.
Pengalaman selama ini make oli MPX1 kira-kira begini:

  • - termasuk kategori oli encer, SAE 10W-30
  • - mesin responsif dan akselerasi mantap
  • - putaran bawah oke punya, tarik gas dikit udah langsung ngacir
  • - cocok untuk lalu lintas perkotaan yang stop & go
  • - putaran atas jelek, mesin langsung meraung
  • - mesin cepet panas karna komposisi encer
  • - secara pribadi kurang cocok sama riding style ane yang lebih suka main di top speed ketimbang akselerasi

Baru aja mau ganti oli, mendadak bro & sist ngajak touring ke Puncak dan lebih gilanya lagi ada rencana gila nerusin dari Puncak ke Bandung. Well, dengan persiapan yang bisa dibilang minim, akhirnya si Vivi pun ane bawa ke Bandung pas libur lebaran kemarin (20-22 Ags 2012). Alhasil karena si Vivi jg blom sempat di-service dan ganti oli, performa pas touring juga belum maksimal, apalagi yang paling kentara kalo udah jalan diatas 2 jam pasti gak bisa lagi ngejar Boby-nya bro Zokont (a.k.a byson) dan Soul-nya bro Sanny (a.k.a mio soul).
Dari pengalaman diatas akhirnya ane putuskan untuk segera ganti oli lain utk pengganti si MPX1 ini yang masih kurang performanya. Yang ane rasakan setelah touring kemarin, kira-kira seperti ini kesimpulannya setelah make si MPX1:

  • perjalanan PP Jkt-Bandung kira-kira 360 km (180 km one way), performa si Vivi tangguh di lap-lap awal (est. 80 km pertama/ 2 jam pertama)
  • mesin cepat panas, setelah 2 jam jalan mesin seperti dipaksa kerja, gigi-3 di 60 km/h udah minta ganti ke gigi-4 padahal biasanya bisa lebih panjang lagi
  • setelah perjalanan 2 jam, rasanya buat dapetin 80 km/h itu susah bgt
  • untuk tanjakan juga masih kurang menggigit, gigi-2 di tanjakan panjang dgn kec 40 km/h rasanya masih berat
  • masuk dalam kota Bandung, setelah istirahat 1 jam baru deh performa-nya balik lagi
  • kesimpulannya, oli MPX1 ini ga cocok buat perjalanan jauh dan putaran rpm tinggi

Setelah pengalaman-pengalaman diatas, so ane putuskan untuk langsung ganti oli setelah balik ke Jkt. Rencana pengen ganti ke Shell AX7 10W-40, atau Motul Gold 3100 15W-50. That’s all pengalaman ane selama make oli MPX1, semua orang punya pendapat yang berbeda-beda karena tergantung dari riding style masing-masing. Jadi ini cuma pendapat ane secara pribadi dan subjektif :)

NB: foto nyusul ya :)

Reff:

Vivi = nama motor saya yang aslinya adalah Honda Supra X 125 R 2011

Nah, skarang gue mau cerita tentang salah satu hasil keringet gue (bukan asin pastinya) yang gue pake sampe sekarang ini. Sebenarnya sejak bulan september 2011 kemaren gue beli tapi baru sempet share sekarang ya mungkin karna kesoksibukan gue selama ini. Well ga usah berbasa basi, jadi latar belakangnya kira-kira kaya gini, karena gue termasuk orang yang mobile selama tinggal di Jakarta, belum lagi gue gawe sering mondar mandir kantor-client, dan juga karena gue termasuk orang yang ‘panjang kaki’ sering main kesana kemari dan selama itu pula gue selalu mengandalkan transportasi umum a.k.a angkot, busway, taksi, ojek, dll.
Akhirnya tanggal 12 September 2011 kemarin, setelah celengan gue di bank gue pecahin, jadilah gue membeli sebuah MONGSTOR! Yak sebelum itu gue udah survey motor apa yang bakal gue beli yang nantinya selalu nemenin gue saat suka dan sedih dan tanpa lelah selalu nganter gue kemana2. Kemaren sih gue sempet tertarik sama Satria FU, V-Ixion, sampe CBR150 pun gue demen, hampir semuanya gue suka motor laki ya biar rada keren aja gitu kali aja bisa naikin imej gue yg emang bobrok dari sononya. Akhirnya pilihan jatuh ke si Supri a.k.a SupraX 125R, lohh kok malah bebek? Banyak alesannya sob, ntar gue jelasin dibawah. Sebelumnya kriteria motor favorit gue itu gini:

  • kalo dibawa kemana2 ga malu2in
  • bagasinya gede karna emang buat dipake harian jadi gue butuh bagasi gede buat naro ini itulah
  • irit BBM, berhubung gue anak kosan yang kerja + kuliah juga so gue butuh yg irit di kantong hehe
  • bisa diajak lari, karna darah balap gue masi ngalir so gue butuh motor kentjang, ga mesti responsif bgt karna gue seneng maen di top speed
  • nyaman dan ga cape bawanya dan bisa nyantai

(more…)

hampir smua orang pasti bisa berkendara make motor (sepeda motor), karena kendaraaan ini bisa dibilang sangat merakyat, haha.. dimana2 n hampir setiap rumah pasti ada motor. yeah.. emang hampir semua bisa bawa motor, tp belum tentu semua punya lisensi (SIM). jadi kadang kita juga temuin orang yg ga punya SIM tapi jago bawa motor, ada juga yg udah punya SIM tp bawa motor juga masih goyang2, haha. ya kali ini aku kasih beberapa tips lah gimana cara kemudikan motor yang baik n benar (nih versi aku ya, haha).

Oke, sebelum kita mulai, kita mau pake motor apa dulu nih? banyak tuh jenis motor, ada bebek, sporty, n matic. hmm, karena yang paling banyak digunakan orang adalah tipe bebek, jadi aku bahas yang bebek aja ya :D. untuk sample nya, aku gunakan Honda Supra Fit X. Tipe bebek biasa ada 2 jenis, kopling manual dan kopling otomatis. contoh kopling otomatis paling byk, supra, vega, jupiter mx, smash, dll. contoh yg kopling manual jupiter mx cw, FU 150, CS1, Shogun SP. nah kali ini aku bahas yg kopling otomatis karna tadi diatas aku nyebutin aku make Supra Fit X :D

  1. Persiapan
    • gimana spek motor yang kita bawa? lihat cc nya berapa, punya berapa percepatan (gigi), gimana rentang perpindahan antar perseneling.
    • misal supra fit x punya 100 cc, ada 4 percepatan, rentang perpindahan antar perseneling sbb: 0-20 (gigi 1), 20-40 (gigi 2) , 40-70 (gigi 3), 70-100 (gigi 4). siklus perpindahannya: N-1-2-3-4-N (sistem rotari)
    • nyalain motor, kalau mesin kondisi dingin, aku sarankan untuk gunakan kick starter (caranya: putar kunci ke posisi ON, pijak tuas kick starter sampai habis berbarengan dgn tarik gas sedikit untuk memancing agar mesin langsung start, jgn menarik gas terlalu dalam, setelah nyala biarin mesin nyala dalam kondisi gas normal selama kurang lebih 5 menit). Untuk kondisi mesin panas, pake electric starter aja (caranya: tekan tombol starter, sesaat setelah itu tarik gas sedikit sampai mesin nyala, setelah nyala biarin suhu mesin normal dulu skitar 2 menit)
    • jangan lupa pake helm :D
    • mnurutku mental seseorang itu punya andil sebesar 70% dlm berkendara, jadi kita harus tenang n jgn grogi ketika mengendarai motor.
    • (more…)

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.